Rumah Teroris di Klari Karawang Digeladah Densus 88

Kriminal, Sosial3,567 kali dilihat

KARAWANG CENTER – Sebuah rumah di Blok C Nomor 06, Perumahan Klari Regency, Desa Klari, Kecamatan Klari, Kabupaten Karawang, Jawa Barat dipasangi police line.

Dari informasi yang dihimpun, rumah tersebut telah digeledah Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri, Sabtu (3/4).

Bank BJB KPR

“Memang betul ada pemeriksaan dan penggeledahan dari Densus 88 Antiteror Mabes Polri pada hari Sabtu (kemarin). Datang bakda Dzuhur sekira pukul 12.30 WIB,” kata Ketua DKM Masjid Al-Karamahtussalam Perumahan Klari Regency, Ahmad Ngafif (29) kepada wartawan, Senin (05/04).

Rumah tersebut dikabarkan sebagai tempat singgah sementara oleh seorang warga Karawang berinisial LN (35).

Baca Juga :  Pria Bersenpi Marah-Marah di Pasar Cikampek

Dikatakannya, ia bersama ketua lingkungan setempat didatangi oleh sejumlah personel polisi yang diketahui dari Mabes Polri, untuk diminta menyaksikan pemeriksaan dan penggeledahan terhadap rumah itu.

“Mereka berkunjung ke sini, datang meminta untuk didampingi dan diminta untuk menyaksikan pemeriksaan serta penggeledahan sebuah rumah yang disinggahi oleh seorang pria yang katanya terlibat ke dalam jaringan terorisme di Indonesia,” bebernya.

Kedatangan rombongan personel bersenjata lengkap dari sejumlah aparat kepolisian itu sontak membuat warga sekitar berdatangan dan turut menyaksikan pemeriksaan serta penggeledahan di dalam rumah yang ditempati LN.

Baca Juga :  Ratusan Juta! Segini Jumlah Dana CSR Bank BJB dan JNE ke Pemkab Karawang

“Pemeriksaan dan penggeledahan di rumah itu berlangsung selama hampir 3 jam. Kemudian disusul kedatangan sejumlah personel kepolisian dari Polsek Klari dan Polres Karawang,” katanya lagi.

Rumah yang berwarna cat ungu tersebut yang saat ini dipasangi police line baru ditempati selama 3 bulan LN yang masih warga di Kabupaten Karawang.

Densus 88 menyita dan mengamankan dua dus besar berisikan buku dari rumah LN. “Karena memang kita hanya diminta mendampingi untuk menyaksikan pemeriksaan dan penggeledahan dari luar rumah saja, yang terlihat sama kita itu hanya buku-buku yang disimpan di dalam 2 dus besar lebih yang dibawa oleh Tim Densus 88 Antiteror,” ungkap Ahmad Ngafif.

Baca Juga :  4 Fakta Mengejutkan Pembunuhan Mahasiswa Telkom University di Karawang

Dijelaskan, Tim Densus 88 juga menyita dan mengamankan sejumlah berkas pribadi milik seorang warga Karawang yang diduga terlibat dalam jaringan terorisme tersebut.

“Ada berkas-berkas milik LN yang dibawa dalam map. Saya tidak tahu itu berkas apa, yang saya tahu itu berkas milik seorang pria yang menjadi terduga teroris berdasarkan informasi yang kita terima pada saat pemeriksaan dan penggeledahan itu,” bebernya***.ts

Artikel Terkait

Jangan ketinggalan berita ini!

Tinggalkan Balasan