Pabrik Katalis Pertama Buatan Anak Bangsa Mulai Dibangun di Karawang

Ekonomi, Industri4,534 kali dilihat

KARAWANG CENTER – Wakil Bupati Karawang, H. Aep Syaepuloh SE bersama Menteri ESDM, Arifin Tasrif meresmikan proyek pembangunan pabrik energi terbarukan PT. Katalis Sinergi Indonesia, di Kawasan Industri Pupuk Kujang Cikampek, Rabu 16 Maret 2022.

Di lahan seluas 2 hektare, pabrik yang siap memproduksi katalis buatan anak bangsa ini siap beroperasi tahun depan. Menteri ESDM, Arifin Tasrif mengatakan pembangunan pabrik katalis ini adalah wujud sinergi antara para peneliti dan perusahaan negara.

“Kami harap (katalis) ini mampu masuk ke pasar dunia dan berkompetisi di dunia internasional,” kata Menteri ESDM, Arifin Tasrif saat ground breaking PT Katalis Sinergi Indonesia.

Arifin menuturkan, pembangunan PT KSI sejalan dengan misi pemerintah Indonesia dalam upaya mengurangi penggunaan bahanbakar berbasis fosil dan pengurangan gas rumah kaca. “Karena sumber daya fosil suatu saat akan habis, kita harus siap memasuki era industri bersih dengan energi terbarukan,” katanya.

Baca Juga :  Produk Prancis di Karawang Akan Ditarik dari Pasaran

Wakil Bupati Karawang, dalam sambutannya mengatakan jika ia mengucapkan terima kasih kepada jajaran direksi PT. Katalis Sinergi Indonesia yang membangun pabrik di Karawang. Menurutnya, Karawang merupakan daerah yang sangat strategis untuk pembangunan pabrik dan investasi.

Seperti diketahui, PT KSI akan memproduksi 6 jenis katalis. Karena seratus persen diproduksi dan menggunakan teknologi Indonesia, katalis buatan PT KSI akan tersebut Katalis Merah Putih. Katalis merupakan zat yang diperlukan untuk hampir seluruh industri proses, termasuk petrokimia, pengilangan minyak dan gas, oleokimia hingga BBM.

Baca Juga :  Penguatan Ekonomi Kerakyatan yang Berbasis Potensi Lokal Serta Ekonomi Kreatif Karawang

Achmad Setiawan, Direktur Utama PT Katalis Sinergi Indonesia menuturkan, PT KSI akan fokus membangun katalis untuk membuat greenfuel atau bahan bakar ramah lingkungan. Kemandirian Indonesia dalam membuat enam jenis katalis ini, ujar Achmad bisa mengurangi penggunaan bahan bakar fosil hingga meningkatkan nilai tambah di banyak proses industri.

Achmad mengatakan, PT KSI diproyeksikan bisa memproduksi katalis sebanyak 800 ton per tahun. Produksi itu, diharapkan bisa memenuhi kebutuhan katalis dalam negeri. Alhasil, ketergantungan impor katalis selama ini bisa terkikis. Sehingga, Indonesia tidak perlu mengimpor hampir seluruh kebutuhan katalis.

“Selama ini, kebutuhan katalis nasional dipenuhi oleh impor. Dengan berdirinya pabrik ini, kita upayakan kemandirian agar tidak tergantung kepada bangsa asing. Kita buktikan jika Indonesia mampu membuat katalis sendiri,” ujar Achmad dalam sambutannya.

Baca Juga :  Sekda Pimpin Rapat Penyelenggaraan Mall Pelayanan Publik

Rencananya, pembangunan PT Katalis Sinergi Indonesia akan berlangsung selama 13 bulan. Diharapkan, tahun depan, pabrik bisa beroperasi dan mulai memproduksi katalis. Rencananya, Katalis merah putih buatan PT KSI akan dibeli oleh kilang pertamina untuk membuat bensa.

Sejak tahun 2019, tim riset ITB telah menguji bensa yang terbuat dari kelapa sawit sebagai bahan bakar kenaraan bermotor. Bensa bisa maksimal dibuat setelah serangkaian proses kimia. Penggunaan katalis dalam proses kimia tersebut bisa mempercepat dan memaksimalkan kualitas bensa. (diskominfo)

PenulisSumber
Diskominfo
Diskominfo Kabupaten Karawang

Penting! Himbauan Covid-19

KC Ad

Artikel Terkait

Jangan ketinggalan berita ini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Feed Berita